Google+ Followers

Thursday, August 27, 2009

Senyum tak perlukan duit kan?

Maaf.Maaf. Maaf. bukan bermaksud mahu mencuri tulang semasa bekerja (heh) tapi berasa mengantuk tahap er, dewa kerana minit mesyuarat yang saya tulis ini memang, MEMBOSANKAN.

Saya mahu bercerita tentang kakak cleaner di tempat kerja baru saya ini. Em..bukan apalah sangat, tapi terfikir, kenapa mahal sangat senyuman dia kepada saya, sedangkan setiap kali saya terjumpa dengannya, senyuman saya sampai ke telingalah!

Berbeza dengan kak ika dan riana, pekeja indonesia yang bekerja di tempat lama saya. Kami boleh berbual dan bergosip itu ini, dan saya amat berpuas hati dengan kerja mereka membersihkan meja saya dari tinjaan tikus dan sebagainya. Kadang-kadang itu, meja saya memang misreable, balik-balik dari berikan kuliah kepada pelajar, meja saya "sparkling clean". Saya amat berterima kasih kepada mereka.

Tapi berbeza dengan situasi sekarang, senyum pun susah. Banyak sangat agaknya kerja dia, kasihan..(mari berfikiran positif di bulan Ramadan ini). Dan bilik saya jarang sekali dia masuk untuk menyapu sampah. Printer saya di pejabat baru ini pun sudah berhabuk (Meh sini bagi kain and air sabun, i will do it willingly). Em...

Oklah, ngantok dah hilang, sambung balik wat kerja kerani ni!

No comments: