Google+ Followers

Thursday, September 4, 2008

Ramadan Al-Mubarak

Salam...

Oh saya sebenarnya sungguh bersyukur dan gembira kerana diberi Allah peluang untuk menikmati kelazatan beribadah di bulan puasa ini, Alhamdulillah..saya berpeluang menikmati solat taraweh di masjid mukim saya dan..... A lot of things that i when i think it back, it were all funny.

Ceritanya begini, selalunya saya akan mengambil tempat saf yang agak terkebelakang kerana saya selalunya menunaikan ibadah solat taraweh sebanyak 8 rakaat sahaja (konon2 untuk memberi peluang ibu-ibu yang sudah uzur untuk berpahala lebih) tapi sebenarnya memudahkan saya untuk..hehhehehe you know what im saying.. ... Dan pada hari pertama, di saf hadapan saya datanglah seorang ibu dan dua orang anak perempuannya.Salah seorang anaknya saya kira belum lagi mumayyiz dan memakai telekung yang berkartun2 (boleh?) Sudah tentulah hati saya yang imannya senipis kulit bawang ini akan selalu berkata-kata and always being distracted by that. Seperti contoh, hati saya yang tidak kuat ini akan mengagak apakah yang akan dilakukan oleh budak ini nanti? Ya Allah, ampunkan lah dosa-dosa saya kerana ini..

Mahu dijadikan cerita, setelah saya berusaha mencuba untuk menetapkan hati dan diri untuk khusyuk, pada rakaat terakhir, sedang saya sujud, kepala saya terasa seperti di hantuk oleh kaki budak itu. Aduh, sakitnya bukan kepalang. Sabar. Sabar. Sabar. HAti saya dipujuk diri sendiri.

Hari kedua berjalan seperti biasa, namun tiba-tiba, saya ternampak akan kelibat budak itu lagi! Tiba-tiba hati saya berdebar, entah mengapa saya pun tidak tahu.huhu..Dalam hati saya berdoa, janganlah ditempatkan dia di hadapan saya lagi..Alhamdulillah, dia berada selang satu baris di hadapan saya..

Hari berikutnya, juga pada antara rakaat terakhir, saya di uji lagi. Tiba- tiba, datang seorang budak lelaki yang saya kira umurnya dalam 8-9 tahun dan bertubuh agak besar dan debab, datang di hadapan saya dan, cuba untuk lalu di sebelah saya. Dan di antara saf, manalah ada gap bukan? dan disebelah saya pula, dinding! Aduh. Saya tidak pasti sama ada saya mendapat pahala atau pun dosa, Ya Allah, Ampunilah aku atas sifat kekurangan ku ini..

As for the conclusion, i think that these were some of the ways Allah wants me to be more patience towards life ahead. I just thought to myself, how do people in Mekah Al Mukarramah could survive and tolerate towards each other in such much more worse condition than mine?

No comments: